Ahad, 8 Ogos 2010

Kisah: Nafsu syaitan, jasad manusia


Hari yang mendamaikan. Aku melihat pemandangan di luar jendela. Hari ini bakal ku tempuhi. Penuh dengan teka-teki. Mungkin saja bahagia, mungkin saja tangis derita. Demi Allah SWT, Tuhan Yang Maha Adil, akanku tempuhi jua setiap detik.


Teringat aku, kisah derita. Aku berjanji pada diri, itu hanya sejarah silam. Terlalu pahit untuk dikenang, tetapi tetap ku jadikan pengajaran dan tauladan.

Hari ini umurku 23 tahun. Genap sudah 8 tahun 'ianya' berlalu.

Dia menjengah pintu hatiku. Membuka seluas-luasnya rasa cinta dan kasih yang haram dan berbuah sakit, derita.

Ku namakan dia sebagai Z.

Z, seorang lelaki dengan fizikal yang sederhana. Biasa saja. Tiada yang indah pada dia. Dia bukan berasal dari keluarga yang kaya, tidak juga pandai bekerja. Tapi setiap kali keluar bersamanya, aku merasa bahagia. Mainan kata-katanya benar-benar membuatkan aku hanyut. Membiarkan hatiku diulit. Ku biarkan. Demi sebuah cinta.

Mengenalinya selama hampir 6 bulan, benar-benar membuatkan aku percaya pada dirinya.

"Arghh..semuanya tipu! Sial! Z adalah syaitan bertopengkan manusia" desis hatiku. Melepaskan hela mengingatkan kembali.

Tiba-tiba, airmataku mengalir deras. Masih segar diingatanku, orangtua yang bersungguh-sungguh menghalangi aku dari terus keluar malam, berhubungan dengan Z.

Orangtua ku pernah menghalangi hubungan kami. Alasannya, aku masih bersekolah, aku masih terlalu mentah.

Waktu itu, aku merasa orangtua aku adalah penghalang, tembok terbesar hubungan kami.

"Kalau Z itu orang yang baik, dia tidak akan ajak kamu keluar malam. Pelajaran kamu makin lama makin merosot. Macam itu ke calon pasangan hidup yang kamu mahu? Menjahanamkan hidup kamu? Apa yang kurang dari kami? Kasih sayang? Setiap hari kami tatang kamu bagai minyak yang penuh. Wang? Setiap hari kami berikan kamu wang, tiada istilah tidak cukup wang selama kamu hidup. Masa dan perhatian? Selagi ada masa, selagi itu papa dan mama akan menemani kamu. Apa lagi yang kamu mahu???!!!" tengking mama.

"Bosan! The odd old things! Mama dan papa macam tak pernah muda?!!" balasku. Malas.

Telefin bimbitku berbunyi. Ada mesej yang masuk.

"Dari Z. Sayang, malam ini jam 9 malam, kita keluar sama ya. I miss you damn much. Come with me and lets have fun tonight"

Awalnya aku merasa berat hati untuk mengiyakan mesej tersebut memandangkan mama dan papa yang sedang berapi marah kepadaku.

Namun, segalanya ku putuskan untuk jawapan, "Ya" setelah papa dengan tiba-tiba membaling handphone ku.

"Semua dalam rumah ini dah gila!!" jeritku.

Berlari ke dalam bilik. Aku langsung bersiap. Jam menunjukkan jam 5 petang, masih terlalu awal jika mahu bertemu Z. Tapi sudahlah, dari duduk di rumah, lebih baik aku berjalan-jalan di mana-mana pusat membeli belah.

Aku sempat mandi, menukar pakaian dan mengenakan sedikit make up. Aku keluar melewati dapur. Biar semua tidak sedar akan pemergianku.

Handphone yang dibaling papa sempat ku ambil.

"Habis pecah handphone. Untung boleh telefon dan sms" menggerutu hatiku.

Aku langsung menelefon Z.

"Please, pick me up, right now!" aku dengar suara Z dari sana. Suaranya agak gugup, mungkin merasa aneh. Sudahlah, yang penting dia ada bersamaku. Z adalah manusia yang mampu ku andalkan saat suka dan duka.

Malam itu kami ke suatu tempat yang sangat baru buatku.

Pertama kali ku jejakkan kaki ke situ.

Lautan manusia yang autis. Tidak hairan melihat orang lalu lalang, mereka tetap menari. Entah dengan siapa menari pun aku tidak tahu.

Hampir tersungkur jatuh kerana kegelapan ruang itu. Bising. Udaranya tertutup. Dingin. Bait-bait kata yang dapat ku lafazkan menggambarkan situasi ruang itu.

Kelab malam.

Oh, mungkin ini kegembiraan yang mereka maksudkan.

Kau mahu menjerit, terserah kau.

Kau mahu menari, terserah kau.

Kau mahu berpelukan, melakukan adegan panas, terserah kau.

Hidup kau, dunia kau.

Aku?

Aku hanya seperti anak kecil yang ikut membontoti Z.

Sepertinya Z sudah biasa ke sini. Ramai yang menyapa dia. Aku lihat dipintu masuk, tidak dibenarkan masuk untuk usia bawah 18 tahun. Aku? Aku baru 15 tahun. Sudahlah, Z baru sahaja membisikkan kepada aku, "Jangan risau, let's have fun"

Aku merasa aneh. Melihat orang yang terkinja-kinja seolah-olah baru lepas tergigit sedozen cili api.

Aku merasa aneh. Melihat orang yang bercakap meleret-leret mabuk dengan kata-kata yang tidak jelas.

Kerisauan aku terlihat. Z melihat kegusaranku.

"It's ok honey" Z menggengam erat tanganku, melepaskan segala gusar dalam hatiku.

Aku fikir inilah malam bermulanya kehidupan baruku.

Ya, benar-benar 'baru'

Malam itu berlalu, tanpa aku sedari. Tidak dengan akal sihatku yang mampu merakam setiap apa tang terjadi.

Aku bangun pagi, aku merasa sakit-sakit seluruh tubuh terutamanya di bagian alat kemaluanku.

Aku bangun tanpa sehelai pakaian.

Aku kaget! Melihat keadaanku sendiri, aku menangis.

Aku dimana?

Kenapa aku?

Apa yang terjadi?

Mana Z?

Mana Z?

Mana Z?

Ku menjerit sekuat hati.

Tiada selimut untuk ku tutup diriku. Hanya sebuah katil polos. Tiada meja, tiada almari.

Ku berlari ke tingkap, tidak boleh dibuka, mungkin telah dikunci. Ku berlari ke pintu, pintu juga terkunci.

Aku merasa aku bermimpi. Tiada bilik air. Bilik kosong yang hanya ada sebuah katil dan diriku yang bogel. Itu sahaja!

"Oh ya, handphone aku!" bisik hati.

Aku cuba mencari dibawah katil. Mana tahu jika ada. Handphone ku tiada, pakaian yang ku pakai semalam juga sudah tiada.

"Argghhhhhhhhhhhhhhhh.................................Z sial.!!!" aku menangis.

Aku fikir Z adalah manusia yang baik ternyata dialah dalang disebalik rencana jijik ini. Dialah manusia yang telah menjual ke 'mummy'

Sejak hari itu, aku menjadi hamba seks. aku tidak tahu siapa lelaki buas dan celaka yang datang, cuma yang aku tahu, aku dipaksa melayani mereka.

Satu hari sampai hampir 15 orang yang harus ku layani.

Aku hanya diberikan secawan air dan 2 keping roti kosong sebagai alas perut. Itulah makanan ku sehari-hari selama setahun.

Selama setahun aku masih di sini. Tidak pernah sekali aku dapat menjejakkan kaki keluar. Aku benar-benar bingung. Z tidak pernah datang menjenguk ku walau sekali.

Hilangnya dia tidak ku ketahui. Kemana dia? Siapa dia yang sebenarnya?

Apakah ini siang? Apakah sekarang malam? Tarikh hari ini?

Semua benar-benar tidak ku ketahui.

Sampailah satu hari aku mendengar suara lelaki bercakap-cakap diluar.

Suara itu sangat ku kenali. Z.

"Mummy, kita dah boleh hantar mereka ke Thailand. Ada yang sudah siap menunggu mereka. Aman!"

"Bagus!"

Suara wanita itu juga ku kenali. Dia lah manusia yang berhati syaitan. Setiap hari dia menjengah melihat diriku cuma sekadar memeriksa diriku apakah ada syaitan-syaitan jantan yang sudah melempiaskan nafsu kepada aku memberikan aku wang sebagai tips.

Jika ada, aku pasti akan disepak terajang lalu, wang itu bakal disimpan oleh wanita gendut itu.

Setiap hari ku lalui tanpa sehelai benangpun ditubuhku.

Lelaki masuk ke dalam bilik itu, melempiaskan nafsu serakah mereka, lalu keluar.

Aku dibiarkan lemah di situ seperti binatang. Mungkin lebih hina.

"Oh Tuhan, aku hambaMu yang lemah, Kau bantulah aku"

Aku masih teringatkan mama dan papa.

Aku mahu pulang tapi aku merasa orangtuaku tidak akan menerima anaknya yang jijik lagi hina ini.

Dengan izin Dia, aku pulang ke pangkuan keluarga dengan bantuan beberapa orang. Setahun aku menjadi bahan tempat melempiaskan nafsu.

Cukuplah Allah SWT bagiku. Tiada lagi yang kuinginkan selain redha Allah SWT dan sayang keluarga.

-----------------------------------------------------------------------------------

Allahuakbar. Allahuakbar. Allahuakbar.

Astaghfirullah. Astaghfirullah.

Percaya atau tidak, kisah di atas adalah kisah sebenar. Saya, telah mewawancara salah seorang volunteer sebuah persatuan NGO.

Kisah di atas masih berlaku.

Kisah di atas masih hangat berlaku.

Saya benar-benar menangis, mendengarkan cerita sahabat. InsyaAllah, jika diizinkan Allah SWT, saya akan menceritakan lagi kisah-kisah yang menyayat hati yang mampu menjadi pengajaran kepada saya dan semua.

Kehadiran wanita dan anak-anak sebagai tempat melempiaskan nafsu.

Apakah kita sudah kembali ke zaman jahiliyyah?

Wanita itu adalah makhluk persis seperti lelaki. Wanita bukan cuma punya alat kelamin sahaja!

Kemanakah lelaki-lelaki seperti di Zaman Rasulullah SAW?

Di mana?

Semakin saya hidup di dunia, semakin saya merasa takut. Tiada lagi tempat yang selamat di dunia ini.

Allah SWT tempatku mengandalkan segala kekurangan.

Allah SWT tempatku mengadu rasa gelisah hati.

Allah, Allah, Allah.

Kau tahu apa yang terbaik buat diriku, keluargaku, saudaraku, sahabatku.

Kau pimpinlah kami Allah.

Kau lindunglah kami.

9 ulasan:

  1. aimi...
    kami nak dgr lagi..
    thanx..
    for sharing ur interview..

    BalasPadam
  2. salam kak aimi...

    sedih juga dengar citer ni
    missed kak aimi so much..

    selamat berpuasa!

    BalasPadam
  3. tersentuh...ya Allah..hanya pdMu lah kami kembali...

    BalasPadam
  4. Missyradziah:

    insyaAllah, akan di update lagi cerita sebenar :)

    BalasPadam
  5. mysterious_musafir:

    salam, masa akak dengar cerita ini pun, akak menangis. Sedih sangat mendengarkan realiti kehidupan yang kejam.

    BalasPadam
  6. @Tanpa Nama;

    Ameen. Ya Rabbal 'alamin

    BalasPadam
  7. Satu cerita yg diceritakan dgn penceritaan yg baik.
    tahniah!
    Penuh.didlmnya dengan jawaban pd byk persoalan.

    BalasPadam
  8. Cerita yang bagus.. teruskan..
    Tumpang Iklan
    Aduh..ketatnya sayang..
    Abang besar sangat..eii
    >>>Enlargexl:Besarkan Zakar <<<

    BalasPadam
  9. Pasal tu lah jangan sekali membantah kata2 org tua.

    BalasPadam