Sabtu, 23 April 2011

Andai Tuhan muak dengan kita

Assalamualaikum wrt wbt,

Salam sejahtera buat semua yang membaca.

Semoga Allah SWT memberkati kalian.

Alhamdulillah, saya selesai menduduki ujian akhir dalam pengajian saya. InsyaAllah, hari Isnin ini adalah hari pengumuman nilai. Doakan saya dan sahabat-sahabat lulus ya!

Baiklah, saya ingin menyinggung sebuah cerita. Mungkin ada yang pernah mengalaminya mungkin tidak.

Waktu dekat dengan ujian, mungkin situasi seperti ramai kawan-kawan yang datang mencari diri kita. Pinjam nota, pinjam catatan atau mungkin minta diajarkan. Bagi saya, sejujurnya tidak timbul masalah. InsyaAllah, kerana ilmu itu milik mutlak Allah SWT, mungkin ada ilmu yang saya tahu, saya akan sampaikan.

Cuma ada hal yang dapat diambil menjadi ibrah.

Ada yang datang kepada kita saat dia susah. Saat dia perlukan kita. Saat dia merasa kita ini ada kepentingannya. Jika dia sedang dalam keadaan senang, tidak merasa memerlukan kita, pasti kelibat diri kita pun dianggap tidak ada.

Pasti berbeza rasanya apabila ada teman yang datang kepada kita berkongsi suka dan duka setiap saat. Ada dengan kita saat senang mahupun susah.

Perasaan dan keikhlasan itu berbeza kan? Terutama saat kita mahu menghulurkan bantuan.

Kita lebih senang dan mengutamakan bantuan kepada orang yang ada dengan kita setiap suka dan duka dari memberi bantuan kepada orang yang hanya datang apabila dia dalam kesusahan sahaja.

Alhamdulillah, sahabat-sahabat saya semuanya baik-baik belaka. Membantu saat suka dan duka.

Cuma situasi ini adalah curhat (curahan hati) dari seorang sahabat kepada saya.

Kalau sahabat yang datang hanya waktu susah, pasti saat dia datang lagi, kita sudah tahu tujuannya,

"Ini kalau tak nak minta tolong, mesti ada sesuatu yang dia nak. Tak pernah dia datang atau telefon ni tanpa sebab"

"Adalah tu yang dia nak"

Mungkin istilahnya muak atau jelak dengan sikap sahabat yang hanya mahu menang di sebelah pihak sahaja.
------------------------------------------------------------------------

Baik, mari kita alihkan sebentar fikiran kita dari orientasi "sahabat dan meminta bantuan" kepada realiti yang terjadi yaitu sikap kita terhadap Allah SWT. Tanggungjawab kita kepada Allah SWT.

Kalau saat susah, kita merayu sampai menangis-nangis. Kita merayu dengan setulus maunya niat hati kita.

Saat susah, kita solat tepat waktu, kita solat extra untuk mendapatkan tambahan amal agar Allah SWT memudahkan urusan kita.

Ya, benar di dalam Al-Quran:

"Dan sesungguhnya Kami telah menciptakan manusia dan mengetahui apa yang dibisikkan oleh hatinya, dan Kami lebih dekat kepadanya daripada urat lehernya" (QS. 50:16)


"Dan apabila hamba-hamba-Ku bertanya kepadamu tentang Aku, maka (jawablah), bahwasanya Aku adalah dekat. Aku mengabulkan permohonan orang yang berdoa apabila ia berdoa kepada-Ku, maka hendaklah mereka itu memenuhi (segala perintah)-Ku dan hendaklah mereka beriman kepada-Ku, agar mereka selalu berada dalam kebenaran" (QS. 2:186)


Subhanallah, Allah SWT memberikan kita solusi, pencerahan dan harapan. Dia Yang Maha Memiliki alam, sebenarnya tidak memerlukan kita untuk membuktikan kekuasaanNya tetap memberikan kita peluang.

Seolah-olah, satu tawaran berupa,

"Kalau kau susah, jangan runsing, jangan bingung, cari Aku. Aku ada dan akan sentiasa ada dekat dengan kau. Lebih dekat dari apa yang kau mampu bayangkan"

Namun begitu sahabat semua, jangan pula kita bersikap seperti anjing tersepit. Sudah dibantu, malah membuat murka kepada Tuhan. Maksiat kembali dilakukan.

"Solat tepat waktu, doa seikhlas mungkin hanya waktu ujian. Hanya waktu susah. Waktu senang lupa Tuhan. Toh, Tuhan pun tidak rugi apa-apa kalau aku gembira-gembira tidak ingat Tuhan"

Benar, Allah SWT tidak memerlukan kita untuk menguasai alam milikNya TAPI kita memerlukan Dia setiap saat.

Suatu hal yang kita terlupakan adalah bersyukur.

Bersyukur ini bukan sekadar ucapan,

"Alhamdulillah, aku bersyukur, Tuhan bagi aku apa yang aku mahu"


Tetapi lebih dari itu. Kenapa saat kita mahu, saat kita susah, kita minta seolah-olah itu adalah permintaan kita yang terakhir namun setelah diberikan apa yang diminta, jauh sekali perbezaan ibadahnya.

Rasa syukurnya disambut dengan gelak ketawa riang ria lupa dunia, pembaziran wang dan harta. Perilaku lupa Tuhan mula bermaharajalela. Na'udzhubillah.

Di dalam AQ tetap disinggung, tuntutan untuk kita bersyukur, dengan apa yang telah diberikan seperti di dalam ayat AQ di bawah:

"Dan (ingatlah juga), takala Rabbmu memaklumkan: "Sesungguhnya jika kamu bersyukur, pasti Kami akan menambah (nikmat) kepadamu, dan jika kamu mengingkari (nikmat-Ku), maka sesungguhnya azabKu sangat pedih"(QS. 14:7)

"........Dan barangsiapa yang bersyukur maka sesungguhnya dia bersyukur untuk (kebaikan) dirinya sendiri dan barangsiapa yang ingkar, maka sesungguhnya Rabbku Maha Kaya lagi Maha Mulia" (QS. 27:40)

"Hai orang-orang yang beriman, makanlah di antara rezeki yang baik-baik yang Kami berikan kepadamu dan bersyukurlah kepada Allah, jika benar-benar hanya kepada Allah kamu menyembah"(QS. 2:172)

Semoga coretan ini menjadi pengajaran buat diri dan semua.

Semoga coretan ini mejadi peringatan buat diri saya terutamanya agar kembali kepada Allah SWT saat susah dan senang kerana hati ini, diri ini, jasad ini adalah milik Tuhan.

4 ulasan:

  1. Cuti-cuti ni tulis banyak2 :)

    BalasPadam
  2. Itulah, nak kena qada' balik menulis.
    InsyaAllah, sementara ada waktu lapang :D

    BalasPadam
  3. heee. thank you. ^^

    BalasPadam