Sabtu, 16 Januari 2010

Main kad bukan permainan da'i?

Assalamualaikum wrt wbt,

Saya mahu berkongsi pengalaman saya ditegur oleh sahabat saya sendiri berkenaan isu main kad (kad yang ada king, queen, love shape semua itulah).

Tengahari Jumaat minggu lalu, saya diajak oleh kawan baik saya, Wani untuk lunch bersama di ruangan istirehat dokter muda, di Forensic Department. Kebetulan, pesakit-pesakit di Poliklinik Onkologi sudah habis semua diperiksa, saya pun bersetuju.

Sampai saja di sana, saya berkenalan dengan beberapa sahabat lelaki Indonesia.

"Hi, saya Aimi" ringkas saya memperkenalkan diri. Maklum, sahabat yang saya bertemu ini seorang non-muslim.

"Hi, saya D" balas dia pula.

Setelah berborak-borak beberapa minit berkongsi pengalaman pesakit masing-masing, tiba-tiba si D bersuara,

"Ayo, kita main kartu (kad) yuk. Ini udah 4 orang, cukup untuk main kartu" katanya

"Saya tak naklah. Saya tidak pandai main, kamu aja yang ajar duluan" saya membalas katanya

"Argh Aimi, ngga' usah banyak ngomong (cakap), ayo, sambil main, sambil belajar" balasnya. Kami semua ketawa.

Permainannya adalah dengan mengumpulkan nilai tertinggi:

King = 10 markah
Queen = 10 markah
A = 11 markah
10 = 10 markah

Syarat bermain adalah, setiap pemain harus mengumpulkan 4 kad yang sama warna dan sama jenis bunganya. Kalau berbeza, akan ditolak markah mengikut nilai kad.

Setelah main, pusingan pertama, Saya Menang!(alhamdulillah)

Pusingan kedua, saya no 2

Tiba-tiba kawan D tadi berkata, "Hish kamu Aimi bilang tadi ngga' tahu main, ini kok menang mulu"

"Haha..Tuhan mendengarkan rintihan dalam doa saya sebelum saya main kartu tadi" saya pula membalas sambil berseloroh.

Sewaktu azan Zohor, kami berhenti main seketika, saya menunaikan solat Zuhur berjemaah bersama geng-geng main kad manakala sahabat non muslim menunggu kami sehingga selesai solat.

Setelah itu, kami sambung lagi main sehingga jam menunjukkan pukul 12.45 tengahari.

"Ok lah semua, saya ada referat(kuliah) di dewan kuliah Koestedjo. Duluan ya" saya meminta izin.

"D, kamu solat yang benar senin nanti. Baru kita bisa main lagi. Kamu kalah mulu, itu tandanya doa kamu harus diperbaiki." saya berseloroh dengan sahabat saya D yang baru saja berkenalan.

"Ok see ya Aimi on Monday, kita main kartu lagi ya" ajak sahabat tadi

"InsyaAllah, kalau ngga' ada apa-apa saya ke sini lagi" saya balas

Kemudian, sampai saja di dewan kuliah, ada yang menegur,

"Aimi, awak pergi mana tadi?" tanya sahabat

"Pergi Forensic Department, main kartu" balas saya ringkas sambil masih tersenyum mengingat telatah masing-masing yang cuba menutup kad supaya tidak kelihatan

"Main kartu???" sahabat tadi terperanjat

"Kenapa?Di mana salahnya main kartu?Saya solat tepat waktu, saya tidak berjudi, saya tidak melampaui batas dalam pergaulan tadi" saya pula yang hairan

"Itu bukan permainan para da'i" ringkas jawapannya

"Sebentar lagi saya tuntut penjelasan dari kata-kata kamu tadi" saya balas, rasa malas mahu melayan orang yang cepat menghukum. Biarkan kita dengarkan sahaja penjelasan kata-katanya

Seperti yang saya katakan, setelah kuliah, saya tuntut kembali penjelasan dari kata-katanya, tapi ini yang saya dapatkan,

"Kamu Aimi, kamu sosok muslimah, kamu pakai jilbab besar, kamu kalau mahu dakwah, dakwahlah cara yang benar. Tadi itu bukan permainan para da'i" penjelasan yang tidak kukuh.

"Jadi permainan untuk seorang da'i itu apa?" tanya saya lagi

"Er..." diam tiada jawapan dari teman

"Kenapa harus kita meng'eksklusif'kan diri kita dari masyarakat luar, apa istimewaannya kita jika dibandingkan mereka di sisi Allah?" saya pula bertanya,

Ramai yang saya lihat sahabat-sahabat yang baik, bertudung labuh, berjubah semua, kadang kala mereka terlalu menyempitkan diri dan pemikiran mereka sehingga itu tidak boleh, ini tidak boleh. Tiada dalil dan nas yang kukuh pun boleh jadi hujah panjang lebar, saya pun kurang pasti, apa yang mereka cuba tegakkan. Mungkin tidak semua, tetapi segelintir dari mereka.

Marilah, ikhwah dan akhawat yang ku sayangi, kita kembangkan sayap dakwah kita dengan bersikap terbuka seperti mana Rasulullah SAW ajarkan. Tidak melabel, tidak berfikiran sempit, tidak juga berspekulasi.

Astaghfirullah, mengingatkan diri ini juga. Pasti terleka kerana diri ini tidak terlepas dari kelalaian.

Pesan 1 : Astaghfirullah. Astaghfirullah. Astaghfirullah

Pesan 2 : Kalau Allah tarik kehidupan dunia kita, jangan sampai menyesal kerana terlalu banyak mengeksklusifkan diri.

4 ulasan:

  1. Qamarunnajmi, alhamdulillah..semoga bermanfaat.

    Ukhti, datang permai tak?:)

    BalasPadam
  2. iskh2...kakak...xde kejo ke dok pi main terup...aish...
    hehehe...

    BalasPadam