Khamis, 22 Oktober 2009

Terima kasih dari mu

Assalamualaikum wbt

Alhamdulillah, diizinkan jua Allah SWT untuk saya mencoretkan sesuatu sebagai tanda kongsi saya pada sahabat semua.


Hari Isnin 19/10/2009 adalah tarikh rasmi saya melangkahkan kaki sebagai Doktor Muda. Department pertama saya adalah di Hospital Mata Cicendo. Sebuah hospital khusus mata peringkat nasional Indonesia. Jadi, segala jenis penyakit mata, Nah! terhidang di sini.

Dari sekecil-kecil anak sehingga orangtua yang diusung, semuanya ada.


Tekanan jangan cakap. Baru masuk hari kedua, saya rasa sangat-sangat down. Saya menangis yang tidak keruan. Banyaknya kes pesakit yang harus ditangani. Tajuk-tajuk yang perlu dipelajari berlambak. Kerja-kerja yang disuruh oleh doktor senior juga tidak kurang juga banyaknya. Kalau mahu disenaraikan pasti berjela panjangnya.

Saya menghabiskan waktu di hospital hampir 12jam. Masuk pukul 6.30pagi, pulang jam 6.30 malam. Tidur cukup sekadar 3-4 jam sehari. Selainnya adalah waktu belajar.

Alhamdulillah, masuk hari keempat ini saya sudah mula beradaptasi. Tidak terte
kan dengan jadual yang sangat padat. Hari ini, ingin saya kongsikan sedikit cerita.

"Terima kasih doktor" suara kecil anak lelaki yang comel berusia 6 tahun mengucapkannya kepada saya.

Subhanallah, suatu perasaan yang tidak dapat digambarkan. Segala tekanan rasa terlepas begitu sahaja. Hanya kerana saya menolong si adik tadi memakai cermin mata. Dia yang baru menjalani operasi pembuangan katarak (serabut pada lensa mata) masih memerlukan latihan untuk menggunakan matanya secara optimal.

"Sama-sama adik" balas saya sambil tersenyum memandang adik ini berlalu keluar dari ruang rawat.


"Sungguh bermakna bukan?" tanya doktor senior yang mungkin melihat saya tersenyum terus.

"Pesakit adalah insan yang menjadi satu inspirasi buat kita untuk terus semangat dan kuat" sambung bicara doktor tadi lagi.



Semangat kembali.

Saya mahu melihat senyuman di wajah semua pesakit saya. Sekalipun tiada ubat yang diberikan cukuplah hati mereka senang dan tenang saat pulang. InsyaAllah



1 ulasan:

  1. Ulasan ini telah dialihkan keluar oleh pengarang.

    BalasPadam