Selasa, 24 Mei 2011

Sudah, cukuplah :)

Assalamualaikum wrt wbt,

Salam sejahtera semua. Semoga Tuhan merahmati kita setiap saat dan tidak ada detiknya Tuhan memalingkan pandangannya dari kita.

Saya nak curhat. Semoga coretan curhat saya ini tidak memberi effect nausea (mual) kepada yang membaca :)

Sudah hampir seminggu saya mengikuti program diet. Sebut saja program tetapi saya sendirilah yang menjadi jurulatihnya, saya juga lah yang dilatih.


Saya berhati-hati dalam mengambil
makanan. Saya akan menghitung-hitung kalori.

Ramai yang beranggapan "Kalau mahu diet, banyak pakai duit. Banyak membazirnya"

Saya dengan tegas, menyatakan ayat atau pemikiran tersebut salah.

Sebabnya?


Kita
mengurangkan jumlah kalori yang diambil dalam waktu yang sama kita membakar kalori agar output lebih tinggi dari input sehingga hasilnya adalah SIHAT.

Jika kita mengurangkan kalori bermakna kita mengurangkan kuantiti makanan kan?


Lebih banyak makan makanan yang kurang kolesterol seperti ikan dan ayam (dada), sayuran, buah-buahan.

Mahal ke?

Sudah semestinya TIDAK. Tergantung di mana kamu cari bahan, di mana kamu makan. Alhamdulillah, percaya atau tidak, selama seminggu, saya mengeluarkan wang kurang dari Rp50,000 (RM 25) untuk makanan. Lebih murah, lebih jimat dari biasanya :) Alhamdulillah. Sihat dapat, jimat pun dapat. Berat badan pun kurang 1 kg.

Syukur, kepada Allah SWT kita sujud.

Namun begitu, ada hal yang lebih essential yang ingin saya ketengahkan dari program diet ini.

Saya mulai sedar, saya mampu tegas dengan diri sendiri.
Saya mampu untuk mengatakan TIDAK kepada diri sendiri.

Saya mampu untuk mengatakan JANGAN kepada diri sendiri.

Saya mampu untuk mengatakan SEKARANG kepada diri sendiri.

Berawal dari ketegasan menahan dan melawan nafsu makan, saya akhirnya dapat mengawal nafsu dan pemikiran sendiri. Ahad lalu, saya telah mencatatkan 45 perkara yang harus diselesaikan dalam waktu sehari.

Malangnya bagi saya, penyesalan sehingga hari ini, saya tidak memanfaatkan waktu dengan sebaiknya. Jangan kata separuh dari 45 perkara, 10 saja tidak sampai. Saya gagal mengatur waktu saya.

Malamnya, saya sedar. Astaghfirullah! Hanya 3 perkara yang lunas hari ini. Betapa malang aku. Malang. Gara-gara saya banyak menghabiskan waktu di depan laptop. Bermain Facebook.

Oh, saya tidak kata Facebook itu membawa celaka. Tidak. Hanya saya yang salah menggunakannya. Ini bukan kali pertama saya gagal melunaskan semua tugasan yang saya rencanakan.

Hari Isnin lalu, dalam keadaan hati yang masih bersisa rasa bersalah, saya nekad,

"Aimi, kau curang dengan waktu yang telah Allah SWT berikan. Kau lalai. Kau wajib mengenakan hukuman kepada diri sendiri agar kau sedar sebelum Allah SWT bakar kau di dalam api neraka kerana lalai dengan waktu"

Mengalir airmata saya mendengar bacaan ayat Al-Quran surah Waqi'ah.

Al Waqiah: 27 - 40

The companions of the right - what are the companions of the right?
[They will be] among lote trees with thorns removed
And [banana] trees layered [with fruit]
And shade extended
And water poured out
And fruit, abundant [and varied],
Neither limited [to season] nor forbidden,
And [upon] beds raised high.
Indeed, We have produced the women of Paradise in a [new] creation
And made them virgins,
Devoted [to their husbands] and of equal age,
For the companions of the right [who are]
A company of the former peoples
And a company of the later peoples.

Bolehkah aku termasuk ke dalam golongan Ashabul Yamin, mereka yang mendapatkan balasan terbaik dunia dan akhirat jika aku banyak lalai kepada waktu yang diberikan kepadaku?

Pasti dengan kasih sayang Allah yang telah memberikan nikmat semuanya, aku tidak akan dapat cium bau syurga jika terus lalai seperti. Na'udzhubillah.


Airmataku mengalir.

Tiba pula ayat seterusnya, lebih menggugah hatiku,

Al-Waqiah: 41 - 47:

And the companions of the left - what are the companions of the left?
[They will be] in scorching fire and scalding water

And a shade of black smoke,

Neither cool nor beneficial.
Indeed they were, before that, indulging in affluence,

And they used to persist in the great violation,

And they used to say, "When we die and become dust and bones, are we indeed to be resurrected?


Menangis saya. Na'udzhubillah. Aku tidak mahu menjadi hamba Allah SWT yang menyesal di kemudian hari. Menyesal kerana tidak menggunakan nikmat yang telah diberikan sebaik mungkin. Aku tidak mahu menjadi golongan Ashabul Syimal. (T_T)

Gambar hiasan
It is option in our life. Definitely Hell is not our choice.

Saya akhirnya nekad. Deactivate Facebook account. Alhamdulillah.

Walaupun ada perasaan seperti, "Ala..nanti kalau nak contact dengan si pulanah macam mana?" atau banyak lagi 'ala..", namun ada perasaan tenang di situ. Alhamdulillah. Ketenangan ini yang sudah lama saya cari.

Ya, saya salah menggunakan waktu saya, saya banyak menghabiskan kepada Facebook, oleh itu, saya mengambil tindakan drastik.

Jangan ada yang pernah kata, "Aku tidak pun macam itu. Aku boleh je handle waktu aku" kepada saya.

Tahniah untuk anda. Sebab itu saya tidak deactivate Facebook anda, saya deactivate Facebook saya :)

Bila saya activate lagi?

Mungkin seminggu, mungkin sebulan, mungkin setahun, mungkin tidak selama-lamanya :)

Hanya Allah SWT tempat saya mengadu. Hanya sehingga hati saya kuat dan tenang. Hanya sehingga hati saya lebih banyak bertafakur dan cintakan akhirat dari dunia. InsyaAllah.

Saya mahu mendidik diri. Mendidik nafsu, mendidik iman saya.

Saya merasa terlalu banyak maksiat yang telah saya lakukan dengan Facebook. Ini secara peribadi yang saya rasakan. Tidak perlu membandingkan dengan diri anda kerana dari awal ini sekadar curhat :)

Buat masa sekarang dan ke depan, insyaAllah, akan saya berbakti kepada agama dengan pelbagai bentuk tulisan. InsyaAllah.

Sampai bertemu dengan coretan akan datang.

Pesan 1: Hari ini saya telah menghabiskan hampir setengah hari memeriksa anak-anak sekolah rendah, sebanyak 133 orang. *Penat, tapi saya suka!*

Pesan 2: Alhamdulillah, saya sudah mulai berolahraga. Hari ini telah berjanji dengan teman untuk berjogging sejauh 5km. Semalam 3.5 km. Ngee~

Pesan 3: Marilah kita berusaha sehabis baik agar Allah SWT memberikan yang terbaik pula buat kita. Mardhatillah Ya Rabb :)

9 ulasan:

  1. Ulasan ini telah dialihkan keluar oleh pengarang.

    BalasPadam
  2. nice entry! =]
    mau copy pic?

    BalasPadam
  3. salam kak, kurangkan pengambilan makanan yg bergoreng ye, byk kn yg rebus2,, =)

    BalasPadam
  4. Rinie,
    Alhamdulillah, terima kasih.
    mangga' neng:)
    saya pun cari dekat google.
    credit to the original photographer :))

    BalasPadam
  5. Salam cik,

    InsyaAllah, tak mengambil makanan bergoreng pun selama 2 minggu ini. Alhamdulillah.

    Thank you for the advice :)

    BalasPadam
  6. Patutlah :) Saya pun dah agak akak deactivate fb.
    Buatlah ikut kata hati berpandu neraca Illahi :) Syabas akak!

    (^_^) Nanti kalau saya pun dah mula bz, blog ke mana, fb ke mana. Harap saya dapat lakukan ikut keutamaan dan yang penting redha Allah yang mahu dicari.

    Doakan saya ya exam tak lama lagi. Saje berjalan mencari pengisian hati.

    BalasPadam
  7. sinar_islami :)

    InsyaAllah. Doakan terus istiqamah ya ukhti habibati.

    Semoga Allah SWT memberkati kita.

    InsyaAllah, buatlah yang terbaik untuk exam yang akan datang.

    Ikhlaskan hati saat belajar, semoga ilmu yang didapatkan berkat dan kekal dalam kepala :)

    Doakan akak juga. Doakan terus kuat mengharungi dunia pre-kerja :))

    BalasPadam
  8. assalamualaikum,
    on most things, we know ourselves better..
    buat decision atas perhitungan yang terbaik,
    insyaAllah membawa kesan yg baik juga :)

    moga menjadi yg lebih baik~

    p/s:kalau ada masa free boleh dtg hantar makanan ke jatinangor :D

    BalasPadam
  9. Wa'alaikumussalam Duha,

    Tepat sekali.

    Biar hanya diri kita dan Allah SWT sahaja yang mengetahui :)

    ps: jauhnya nak menghantar makanan~ haha. beli sendiri je lah. kalau akak hantar, sempat gastritis semua sebab lama menunggu :P

    BalasPadam