Sabtu, 20 Mac 2010

Jika aku diam, apakah aku bodoh?

Assalamulaikum wrt wbt,

Sedikit perkongsian dari saya yang mempunyai sebatas ilmu dan hanya sedikit pengalaman.

Satu hari, anda dimarahi teman. Teman mengejek, memarahi anda di depan khalayak ramai, mengumpat, menikam belakang, atau sewaktu dengannya.

Pernah tidak, anda merasa atau terdetik di dalam hati ingin memarahi teman tadi sekuat mungkin sehingga terlepas semua serabut di kepala dan sesak di dada, menyepak dengan kedua belah tangan, menjerit di depan mukanya, kesimpulannya adalah membalas kembali apa yang teman lakukan kepada anda?

TAPI

Realitinya, semuanya seperti tersimpan dalam hati. Anda terdiam dan hanya luahan hati yang berbicara. Anda seperti tertunduk akur dan sedih. Itu sahaja yang mampu anda pamerkan. Semua kata-kata maki hamun tersimpan di dalam dada dan tidak terungkapkan kerana mungkin anda tidak kuat untuk melafazkannya, masih punya rasa kasihan dan sayang terhadap hubungan persahabatan, tidak mahu mengeruhkan keadaan yang sudah ada dan sebagainya.

PERNAH BERLAKU PADA DIRI ANDA?

Saya pernah diam memandang sahabat memaki saya dengan tuduhan yang berbaur dengki. Saya juga pernah tempik tepat ke wajah sahabat yang saya rasakan saya perlu lakukan sedemikian.

Saya melihat situasi apakah sewaktu saya tengking sahabat tersebut sesuai atau tidak(di khalayak ramai sehingga mengaibkan si dia), saya melihat orangnya bagaimana, apakah setelah dimarah keadaan akan pulih atau si dia itu jenis yang berdendam, memerhatikan kata-kata saya. Selalunya saya akan membalas dengan memanipulasi kata-kata kawan tadi.

Contoh,
Kawan :Kau ini Aimi, celupar, dasar orang Melaka"
Saya :Saya celupar? Definisi celupar ada terselit orang Melaka?. Oh, jadi orangtua saya, keluarga saya celuparlah?Hish. Itu fitnah namanya. Istighfar

Saya tidak menambah istilah baru tetapi memanipulasi ayat sahabat agar dia berfikir sejenak bukan kata-kata yang menghukum terus sahabat tadi.

Baiklah, berbalik kepada artikel ini, setelah berlalu situasi yang menyebalkan tersebut, mula terfikir,

"Kenapalah aku tidak cakap macam ini tadi?"

"I wish I could be strong enough to explode everything in front of everyone that burst me out"

Berhenti sejenak!


Pertama, bagi saya, sekiranya kita tidak mampu meluahkan rasa tersebut, hanya mampu terdiam apabila dimarah itu bukan suatu kelemahan diri tetapi KEKUATAN SENDIRI YANG UNIK!

Bukan semua orang mampu berdiam atau bersabar saat api dicurahkan sebanyak-banyak kepada diri. Bukan semua orang mampu memadamkan api kemarahan dengan keimanan dan tauladan seperti Rasulullah SAW.

Jangan pernah merasa mahu bertukar menjadi insan lain, kerana mungkin sahaja kerana kualiti yang satu inilah maka orang ramai masih berkawan dengan kita.

Mungkin kerana kita hanya diam apabila dimarahlah, kita masih berada di sini.

Mungkin kerana kita hanya senyap dan tersenyum, mereka masih mahu menerima kita.

Jika kita tidak suka orang memperlakukan kita seperti si X, si Q, si Z memperlakukan kita, kenapa kita perlu ikut sikap mereka?

Jika kita pulang ke rumah, terus menerus memikirkan hal mereka, itu menunjukkan kita memang suka disakat oleh mereka.

Biarkanlah, yang sudah lepas, biarlah. Mungkin, mereka sedang asyik ketawa, tidak memikirkan hal kita walau sesaat, kenapa pula kita mahu menghukum diri dengan terus memikirkan hal dia atau mereka yang menyakitkan hati kita terus-menerus.

Kedua, jangan menghukum sikap kawan kita dengan membuat spekulasi baru. Contohnya,

"Padanlah tiada boyfriend/tunang/putus tunang/bercerai, sudah sikap buruk macam itu. Siapapun tidak mahu dekat"

"Inilah contoh salah asuhan/didikan dari orangtua"

"Padanlah mulut tiada lesen. Asal Melaka rupanya. Memang orang Melaka/Negeri Sembilan mulut mereka celupar-celupar"

Astaghfirullah. Jangan sesekali ya!

Siapa kita untuk menilai takdir atau membuat huraian pada takdir yang terjadi dalam kehidupan seharian orang lain?

Besar sangatkah pangkat kita atau mulia sangatkah diri kita sehingga dilantik oleh Allah SWT untuk menjadi juru cakapNya?

Mungkin sahaja, ibu bapanya mendidik dengan baik dan cantik sekali asuhannya. Tapi si anak tidak mengikut acuan yang disediakan. Bukankah kita telah membuat fitnah dengan melibatkan orangtua dalam konflik antara kita dan sahabat?

Label yang ketiga itu saya selalu dengar. InsyaAllah saya santai sahaja. Namun, cuba kita fikirkan, kita telah memukul rata atau melabel semua orang Melaka atau orang Negeri Sembilan celupar. Sekalipun yang celupar itu individu tertentu yang mungkin tinggal di negeri tersebut, habis semua orang Melaka kena. Bagi saya, orang yang melabel atau pukul rata inilah yang lebih celupar. Celupar dalam penilaian. Jangan sampai penilaian yang kita anggap enteng ini yang mengheret kita ke NERAKA. Na'udzhubillah.

Ketiga, BILA KITA MAHU MAJU KE DEPAN JIKA ASYIK BERGADUH/BERSELISIH FAHAM ANTARA SESAMA KITA?

Saya tidak mahu mengetengahkan siapa salah, siapa betul. Cuma jika berada di tempat yang benar, apa langkah seterusnya?

Jika kita berada di tempat yang salah, apa langkah seterusnya yang patut kita lakukan?

Apakah kita mahu berada di tempat yang sama?Apakah kita mahu bawa duka dan air mata sampai hujung hayat kita?

Hidup terlalu singkat untuk hidup kerana MANUSIA.

Marilah, mulai sekarang, kita latih hati kita untuk tidak terlalu sensitif. Tidak sensitif bermaksud tidak mudah terasa hati. Kita kuatkan hati kita dengan ilmu yang benar, amal yang banyak, dan kekuatan motivasi dari insan-insan tersayang.

Wallahualam. Peringatan buat diri sendiri dan semua yang membaca:)

Pesan 1:
Dari dia Radliyallaahu 'anhu bahwa Rasulullah Shallallaahu 'alaihi wa Sallam bersabda: "Orang kuat itu bukanlah orang yang menang bergulat, tetapi orang kuat ialah orang yang dapat menahan dirinya ketika marah." (Muttafaq Alaihi)

Pesan 2: "Bila seorang dari kamu sedang marah hendaklah diam." (HR. Ahmad)

Pesan 3: Dari Abu Hurairah Radliyallaahu 'anhu bahwa ada seseorang berkata: Wahai Rasulullah, berilah aku nasehat. Beliau bersabda: "Jangan marah." Lalu orang itu mengulangi beberapa kali, dan beliau bersabda: "Jangan marah." (HR. Bukhari)

Ketika mengomentari hadits tersebut, Imam Nawawi di buku Riyadhus Shalihin berkata: "Kita dilarang marah ini apabila berhubungan dengan sesuatu yang hanya mengenai hak diri kita sendiri atau hawa nafsu. Tetapi kalau berhubungan dengan hak-hak Allah, maka wajib kita pertahankan sekeras-kerasnya, misalnya agama Allah dihina orang, Al-Quran diinjak-injak atau dikencingi, alim ulama diolok-olok padahal tidak bersalah dan lain-lain sebagainya."

Pesan 4: Thank you Qamarina, sebab sudah me'refresh'kan dalil tentang menahan marah. Thanks dear:)

11 ulasan:

  1. salam k.aimi,
    entry ini sangat sesuai dengan masalah yg wahidah alami:)

    untuk menjaga persahabatan,
    terasa banayk sangat yang dipendamkan
    sehinga kadang2 tersa diri yang diperlakukan
    nak cakap depan2 takut bergaduh
    akhirnya diri yang kecik hati
    biarlah allah yang tahu
    mungkin diri ini tidak banyak bertolak ansur.

    BalasPadam
  2. Ukhti F.Y,

    Senyum tanda setuju :P

    BalasPadam
  3. Salam ukhti idsyAleeya,

    Alhamdulillah, semoga bermanfaat. Entri ini pun merupakan apa yang akak lalui setiap hari.

    InsyaAllah, semoga Allah memberkati setiap apa yang ukhti lakukan. Kadang-kala kita terleka bahawa kita hidup untuk Allah SWT. Kita lupa bahawa rakan-rakan boleh menjadi penguat jalan kita ke syurgaNya, boleh menjadi medium ujian kepada kita.

    kita boleh pilih antara marah atau berdiam. Diam kita bukan kerana kita bodoh atau lemah, tapi sesungguhnya diam kita kerana sabar dan kita cukup rasional dalam berfikir sehingga tidak bertindak seperti mana mereka lakukan kepada kita.

    Kita tidak merasa diri kita mulia dari orang lain, kita juga adalah hambaNya yang punya banyak kelemahan, tetapi itulah diri kita. Sentiasa berusaha membaiki diri.

    Wallahualam

    BalasPadam
  4. salam...kakak...jgn marah2...nti kne jual...hehhe...bak kate p ramlee dlm citer 3 abdul...hahha...(",)

    kakak kuatkan???org kuat dia dapat mengawal amarahnya...
    Dari dia Radliyallaahu 'anhu bahwa Rasulullah Shallallaahu 'alaihi wa Sallam bersabda: "Orang kuat itu bukanlah orang yang menang bergulat, tetapi orang kuat ialah orang yang dapat menahan dirinya ketika marah." (Muttafaq Alaihi)

    berdiam diri lebih baik dari bersuara ketika marah...sebabnya kite tidak rasional saat marah...minda kite dikuasai oleh syaitan...penilaian yang sehat/benar tak dpt dilaksanakn..."Bila seorang dari kamu sedang marah hendaklah diam." (HR. Ahmad)



    Dari Abu Hurairah Radliyallaahu 'anhu bahwa ada seseorang berkata: Wahai Rasulullah, berilah aku nasehat. Beliau bersabda: "Jangan marah." Lalu orang itu mengulangi beberapa kali, dan beliau bersabda: "Jangan marah." (HR. Bukhari)

    Ketika mengomentari hadits tersebut, Imam Nawawi di buku Riyadhus Shalihin berkata: "Kita dilarang marah ini apabila berhubungan dengan sesuatu yang hanya mengenai hak diri kita sendiri atau hawa nafsu. Tetapi kalau berhubungan dengan hak-hak Allah, maka wajib kita pertahankan sekeras-kerasnya, misalnya agama Allah dihina orang, Al-Quran diinjak-injak atau dikencingi, alim ulama diolok-olok padahal tidak bersalah dan lain-lain sebagainya."

    Jadi, kita perlu berhati-hati nih dalam mengekspresikan amarah. Apakah kita memang marah karena alasan yang tepat? Ataukah kita termasuk orang yang dapat dengan mudah marah karena alasan yang sepele, remeh, atau tidak masuk akal..? Mari kita coba merenungi...muhasabah diri...

    hehehe...nyibok lak ketik byk2...~sayang kakak...ceria selalu~~~miss u...

    BalasPadam
  5. nice post...smoga dimanfaatkan bagi mereka2 yang cepat terasa hati n marah..kredit untuk diri sendiri juga...

    BalasPadam
  6. To my dear Qamar,

    Thanks a lot. Miss you to dear:)

    BalasPadam
  7. To Tanpa Nama,

    Alhamdulillah, semoga bermanfaat:)

    BalasPadam
  8. assalamualaikum kak aimi..

    erm..thanks for sharing ur experience..

    kalau dulu, saya sgt susah nk besabar..
    dah laa manja, patu kene dapat ape yg nak sume..jadi kalau org sakat ke, ejek ke..mmg cari gaduh laa namanya..

    tapi ni dulu laa..hehe
    beberapa tahun kebelakngan ni,
    sdg cuba counter perangai buruk tu..
    yang cepat nk marah n balas balik

    tapi bukan sng kan nk berdiam bila kita mampu lawan balik?

    kadang2 tu kita dah berjaya diam bila ada org buat kita sakit hati..and dalam hati suruh kita maafkan je org tu..macam kak aimi kate laa kan, buat apa nk fikir lama2..buang masa n tenaga je..tapi betapa susahnye nak maafkan begitu saja hanya Allah yg tahu..

    kadang2 mengalir jugak air mata ni sbb rasa sakit sgt nak kene maafkan orang yang menyakiti kita,tanpa kita balas kata2 dia walau sedikit..erm..kenapa ye? maybe sbb ego kot~

    manusia selalu nak menang je..

    tapi Alhamdulillah laa still bjaya tak ckp apa2..n skrg masih lagi dan akan terus belajar dan mendidik diri utk tidak membalas kata2 yg boleh menyakitkan hati..

    wallahu'alam..

    susah tak bererti mustahil,
    lama2 kalau dipupuk iA akan jd part of akhlak kita :)

    BalasPadam
  9. Wa'alaikumussalam duha,

    Itulah namanya dewasa, matang dalam berfikir dan bertindak.

    Setiap orang akan melalui fasa kematangan dalam diri. Cuma cepat atau lambat atau tidak sempat.

    p/s: dulu, akak senang je,orang sakitkan hati akak, akak tak cakap banyak, sebiji dua penumbuk tapi paling selalu penendangs..tapi itu dulu la~..sekarang dah insaf~hihi

    BalasPadam