Khamis, 4 Mac 2010

Kau sangka kau hebat.

Assalamualaikum wrt wbt,

Ini pengalaman saya. Alhamdulillah, pengalaman yang meninggalkan bekas manfaat dalam diri.

Sewaktu di Surgery Department dahulu, saya pernah mengikuti satu pembedahan Thorax atau dinding dada.

Ada seorang pesakit saya, lelaki umur sekitar 30 an. Masih mudah namun pesakit saya seorang penghidap penyakit TB (Tuberkulosis) atau mungkin dikenali sebagai batuk berdarah sehingga menimbulkan komplikasi Pleural effusion (sila klik Haji Google untuk maklumat lanjut). Jadi, antara tanda-tanda yang dapat dilihat adalah pesakit saya sering sesak nafas. Oleh itu, dilakukan tindakan operasi dengan membuka tulang-tulang rangka (dada) dan mengeluarkan cairan dari pleural seterusnya membersihkan bagian paru yang sudah rosak terkena jangkitan.

Operasi tersebut memakan masa lebih dari 5 jam.

Baiklah, kali ini, saya tidak mahu menceritakan tentang proses pembedahan pesakit saya, tapi ada yang lebih menarik dari itu.

Pertama, sebelum operasi dan memandangkan tindakan operasi ini adalah tindakan operasi bedah major, jadi pesakit haruslah dibius total atau epidural anesthesia (bius di tulang belakang).

Saya melihat proses pembedahan dari awal. Sewaktu mahu dibius epidural anesthesia, pesakit tadi menangis. Mengerang kesakitan. Tangisannya seperti anak-anak yang kita cubit dengan kuat dan sengaja (saya selalu cubit adik-adik saudara saya, jadi saya tahu macam mana cara mereka menangis, bagi mereka yang tidak dapat membayangkan, apa kata kawan-kawan cuba? :P).

Kalau tanya saya, saya hairan. Saya pernah di bius melalui tulang belakang, namun saya cuma mengalirkan airmata. Tidak sampai teresak-esak menangis. Tapi mungkin tahap seseorang bertahan pada stimulus sakit berbeza. Tidak bermaksud waktu itu saya bangga diri. Cuma saya turut bersimpati. Melihat pesakit tadi yang menangis-nangis menahan sakit membuatkan hati saya sayu.

Selang beberapa minit, timbul beberapa masalah dari pesakit tadi di mana dia tiba-tiba sesak nafas, dokter-dokter bius membuat keputusan untuk mengubah kepada bius umum (pesakit akan tidur).

Setelah pesakit tadi selamat dibius total, seorang pakar bedah mendatangi saya lalu bertanya,

"Adik, pesakit ini ada tatu atau tindik di mana-mana?"

Aneh dengan soalan dokter tadi. Saya hanya menjawab, "Maaf dokter, saya tidak tahu"

Dokter bedah tadi lalu mengarahkan saya memeriksa seluruh tubuh pesakit tadi, mencari kalau ada tatu atau tindik.

Sebelum dibedah, pesakit haruslah tidak memakai sebarang pakaian atau nama lain dia bogel. Hanya boleh memakai sehelai kain untuk menutup tubuh. Jadi, saya tinggal menyelak selimut pesakit tadi. Ternyata di kakinya ada tatu. Saya meneruskan lagi mencari tatu di tempat lain. Saya dan seorang sahabat, cuba membalikkan badan pesakit ini, dan ternyata ada lagi satu di bahu belakangnya.

Saya melihat ke dalam mulut pesakit, meninjau-ninjau kalau ada tindik lidah. Namun, tidak ada. Kemudian, saya melaporkan kembali kepada dokter. Dalam fikiran saya masih terbayang, apa kaitan tatu dengan operasi bedah ini? Apa kaitan tindik dengan operasi ini? Apakah pengaruh keduanya? Semua soalan tadi saya simpan di kepala dan saya pasti akan bertanya pada dokter bedah tadi.

"Dokter, ada 2 tatu. Di kaki kanan pesakit dan di bahu belakang. Tiada tindik. Dok, apa kaitan tatu dan tindik ini semua dengan operasi nanti?" saya bersuara

"Ok baik. Siapa kata ada kaitan?" tanya dokter tadi.

"Entah, jadi kenapa harus diperiksa?Apa signifikannya?" saya bertanya lagi, saya masih tidak berpuas hati.

"Kamu lihatkan tadi, bagaimana pesakit ini menangis setelah disuntik?Bagi kamu adakah tangisnya itu relevan dengan sakitnya?" tanya dokter.

"Kurang tahu dok, mungkin ya, mungkin juga tidak. Hish. Kenapa dok?Cuba jelaskan, saya jadi bertambah pening kalau dokter tanya-tanya saya" balas saya.

"Selama saya menjadi pakar bedah, telah banyak operasi bedah telah saya lakukan. Apa yang bakal saya katakan ini adalah melalui pengalaman saya. Kalau kamu tahu, hampir 100% saya jamin, orang yang bertatu ini, saat sebelum operasi, mereka akan menangis semahu-mahunya. Seperti anak kecil. Mereka sebenarnya takut. Internal strength mereka tidak sekuat orang lain. Oleh itu, mereka memakai tatu, bertujuan menutup rasa takut dalam diri mereka. Bagi orang ramai yang melihat, 'Oh ada tatu, jadi orang ini kuat'. Orang yang selalu 'berdegar-degar cakap hebat' atau berlagak kuat ini, mereka sebenarnya jauh lebih takut dari orang yang diam dan sabar. Buktinya, kamu telah lihat tadi" jelas dokter tadi.

"Wah, terima kasih dokter" saya sangat terkesima dengan penjelasannya.

Pengalaman itu telah saya aplikasikan dalam kehidupan. Saya melihat banyak persamaannya.

Kadang-kala ada antara mereka ada yang berdegar-degar berkata,

"Sumpah, mati hidup balik aku tidak mahu maafkan dia. Aku tidak mahu kawan lagi dengan dia"

Senario di atas, hakikatnya, selain seseorang itu bertujuan menunjukkan rasa marah, dia juga mempamerkan kelemahan di situ. Insan inilah yang sebenarnya takut. Dia takut dia dianggap lemah. Dia takut dikatakan kalah, jadi dia bangkit membuat satu statement kontroversi yang sedikit sebanyak apabila orang lain mendengar merasa, "Fuhh..Nekad betul dia ini." Namun, disisi internalnya, dia masih takut dan gusar. Insan ini jugalah yang akan cepat luntur hatinya setelah dipujuk.

"Aku tidak suka perempuan/lelaki itu. Dia yang suka aku. Aku tidak pandanglah perempuan macam itu"

Percaya atau tidak, mungkin sahaja lelaki/perempuan itu menaruh hati pada insan yang dikatakan suka padanya. Cakap berlebih-lebih ini sedikit sebanyak mereflekskan apa yang terbuku dalam hati.

Daripada Abu Hurairah r.a. bahawa Rasulullah s.a.w. bersabda,

"Sesiapa yang beriman kepada Allah dan hari kemudian, maka hendaklah ia berkata perkara yang baik atau diam. Dan sesiapa yang beriman kepada Allah dan Hari Kemudian, maka
hendaklah ia memuliakan jirannya. Sesiapa yang beriman kepada Allah dan hari
kemudian maka hendaklah ia memuliakan tetamunya."

(HR Bukhari no 6018, Muslim no 47)

Subhanallah. Rasulullah SAW telah lama berpesan.

Pesan 1: Alhamdulillah.

Pesan 2: Walaupun cuti, tetapi sibuknya seperti tidak pernah ada cuti.

Pesan 3: Artikel di atas adalah untuk peringatan diri sendiri.

3 ulasan:

  1. Thanks balqis,

    semoga bermanfaat:)

    BalasPadam
  2. kenapakah ibu2 bersalin caesarian kena bogel?

    BalasPadam